Apakah "Sangkakala Jericho"

Anonim

"Dan mereka meniup sangkakala, rakyat menjerit dengan suara yang kuat, dan ini menyebabkan tembok runtuh, dan tentera masuk ke bandar dan mengambil bandar itu, " Alkitab mengakhiri pengepungan bandar Jericho oleh orang Israel di bawah kepemimpinan Yosua.

Di manakah ungkapan itu datang


Ungkapan "Trompet Jericho" berasal dari Perjanjian Lama. Dalam kitab Yosua, dalam bab 6, diberitahu bagaimana, dalam perjalanan dari penawanan Mesir ke Tanah Perjanjian, orang Yahudi menghampiri kota Yerikho yang berkubu. Untuk meneruskan perjalanan, bandar perlu diambil, tetapi penduduknya berlindung di balik tembok yang tinggi dan tidak dapat ditembusi. Pengepungan berlangsung selama enam hari. Pada hari ketujuh, para imam Yahudi mula memintas kota itu, meniup trompet. Pada masa yang ditetapkan, seluruh rakyat Israel menyokong mereka dengan menangis yang kuat. Dan keajaiban berlaku: tembok benteng runtuh akibat gegaran yang disebabkan oleh bunyi paip.
Tidak tanpa pertolongan Allah atau mengikut undang-undang fizik, silap mata ini telah dilakukan, tetapi sejak itu ungkapan "pipa Jericho" telah digunakan sebagai ciri suara luar biasa yang kuat dan memekakkan suara. "Suara sangkakala" - mereka mengatakan lebih banyak.

Jericho


Jericho Palestin dan kawasannya yang berkaitan disebutkan berulang kali dalam Alkitab. Runtuhan kota suci kuno masih terletak di hujung barat Jericho moden, ibukota provinsi dengan nama yang sama. Pendudukan pertama di bumi ini, seperti penggalian menunjukkan, sejak kembali ke milenium kedelapan SM - ini yang paling purba dari semua pusat tamadun masih terbuka. Jericho berulang kali disebut dalam Alkitab dan selepas kejadian yang berkaitan dengan kemusnahannya. Di bawah orang Rom, dia bahkan tinggal kediaman para raja - di sini raja Yahudi Herod the Great meninggal dunia. Perjanjian Baru juga menceritakan tentang lawatan ulang-alik Yesus Kristus ke Yerikho.

Legenda, mitos atau fakta sejarah?


Ketika penggalian lapisan-lapisan kebudayaan abad ke-13 SM menunjukkan di lokasi kota kuno, Jericho memang dikelilingi oleh dinding-dinding ganda yang tinggi. Selain itu, kajian menggunakan analisis radioaktif dan kaedah maju moden yang lain telah mengesahkan bahawa tembok kota Jericho jatuh hampir serentak. Penggalian juga tidak menemui jejak kediaman manusia di lapisan-lapisan abad ke-11 hingga ke-12 SM, yang sekali lagi sepadan dengan kisah alkitabiah. Sesungguhnya, dalam kitab Yosua dikatakan bahawa selepas penangkapan bandar dan jumlah pemusnahan semua rakyatnya, Joshua bin Nun (Yosua) mengutuk sisa-sisa reruntuhan kepada sesiapa yang ingin memulihkan kota yang memberontak itu. Selama berabad-abad ia terletak dalam runtuhan.